mari amalkan

mari amalkan
selawat syifa
Cili-merah..cili-merah...cili-merah.

Wednesday, August 8, 2012

Cerpen dari Utusan On Line

Seorang yatim di pinggir kali


Oleh Norziati Mohd Rosman

ANAK itu bernama Wafi. Pertama kali aku mengenali anak bertubuh kecil, kurus dan berkulit gelap ini ketika kami menjejakkan kaki ke Rumah Anak Yatim Darul Hannan tahun lalu. Wafi berusia sepuluh tahun tetapi tumbesarannya terganggu oleh demam panas yang melanda dirinya ketika berusia lima tahun. Sejak itu, Wafi menghadapi masalah pertuturan dan tidak berkemampuan berbicara lebih lancar. Tetapi Wafi seorang anak yang lincah dan aktif. Dia tidak boleh duduk diam. Ada sahaja yang mahu dibuatnya. Tetapi satu sikapnya yang sering aku perhatikan, yang menjadikan dia unik ialah kegemarannya menyendiri dan mengasingkan diri dari kawan-kawan.



Ustaz Mujib menjemput kami ke bilik mesyuarat sebaik sahaja kami tiba di Darul Hanan pada awal Ramadan tahun lalu. Rumah anak yatim yang terletak di kawasan seluas 10 ekar yang diwakafkan itu agak jauh dari jalan besar dan berada di penghujung kampung. Pokok buah-buahan yang merimbun sekelilingnya ditanam Darul Hannan dibuka, kira-kira sewaktu sepuluh tahun yang lalu. Di bawah pokok yang merimbun dan rendang ini, anak-anak Darul Hannan bermain dan bergembira. Mereka tidak tahu duka, tidak mengerti sengsara meskipun hidup terasing tanpa keluarga dan saudara mara.



Di pinggirnya ada sebatang sungai kecil yang airnya digunakan untuk menyiram beberapa batas sayur yang ditanam untuk kegunaan anak Darul Hannan. Apabila tiba musim buah-buahan, anak-anak ini akan mengutip hasilnya lalu dijual kepada peraih bagi menambah wang perbelanjaan dan penyelenggaraan asrama.



Itulah kali pertama aku datang ke Darul Hannan. Syarikatku saban tahun datang ke rumah anak-anak yatim untuk menyerahkan sumbangan sempena bulan puasa. Kali ini Darul Hannan terpilih. Kami datang dari kota dengan tiga buah kereta dan sebuah van yang dipenuhi barang-barang yang disumbangkan oleh syarikat. Kabus masih menyelubungi Darul Hannan ketika kami tiba, Darul Hannan yang tenteram tetapi riuh rendah oleh suara anak-anak yatim yang berada dalam kelas masing-masing. Meskipun hari minggu, mereka tetap tidak ketinggalan mengikuti kelas tambahan yang diadakan di dewan yang tidaklah begitu besar. Kelas ini disediakan percuma oleh sekumpulan pelatih guru dari maktab perguruan berhampiran.



Sewaktu melintas kelas mereka itulah aku terpandang Wafi yang berdiri di sebalik pintu, memerhati kami masuk ke bilik mesyuarat yang letaknya di sebelah dewan. Matanya seperti memancar kemarahan. Tubuhnya mengundang kebencian. Bibirnya bergerak-gerak seperti mahu menyatakan sesuatu. Mata kami bertentangan. Aku memberi seulas senyuman kepada Wafi tetapi dia membalasku dengan jelingan tajam. Hatiku terusik dengan sikap Wafi, tetapi aku bersangka baik. Mungkin Wafi keletihan kerana berpuasa. Ragam anak-anak kecil memang begitu.



Ketika taklimat oleh Ustaz Mujib, wajah Wafi dengan penuh kemarahan dan kebencian bermain-main di ruang ingatanku. Aku tidak terlalu menumpukan kepada Ustaz Mujib yang masih muda dan berwajah bersih dengan setompok janggut yang di jaga rapi di dagunya. Seperti ada sesuatu yang menyebabkan aku tertarik untuk mendekati Wafi.



SumbanganSelepas taklimat, kami menuju ke dewan untuk sesi penyerahan sumbangan dan ramah mesra bersama anak-anak Darul Hannan. Aku bergegas mencari Wafi. Anak ini masih berdiri di pintu memerhati kami masuk seorang demi seorang. Shahirah cuba memesrai Wafi dengan mengusap kepala anak yang berambut pandak. Satu tindak balas yang tidak disangka, Wafi menepis tangan Shahirah lalu menjerit, "..ang...jap!". Wafi berlalu pergi. Shahirah terpempan. Aku di sebelahnya tergamam. Ustaz Mujib yang menyaksikan kejadian ini merapati kami. "Maafkan dia, Puan. Mungkin dia tidak sihat hari ini". Shahirah cuba menenangkan diri meskipun aku melihat kolam matanya sudah bergenang.



Mungkin mengenangkan niat kedatangan kami yang suci tidak disambut mesra. Aku menepuk bahu Shahirah beberapa kali sambil mengajaknya duduk bersama kelompok anak-anak Darul Hannan yang lain. Ekor mataku cuba mencari Wafi sambil berharap dia kembali ke dewan. Sekali lagi, hatiku ditarik-tarik untuk mendekati anak ini.



Seorang pelatih guru yang kemudian ku ketahui namanya Hafiz, merapati kami selepas menyaksikan peristiwa yang tidak disangka-sangka itu. "Namanya Wafi. Dia baik, tetapi memang ada masalah pertuturan." Bicara Hafiz melegakan kami. Kemudian dengan tertunduk-tunduk, Hafiz memohon maaf lalu memberi sedikit maklumat tentang Wafi. "Bila ada tetamu, Wafi akan berkeadaan begitu."



"Mengapa?"



Hafiz menggeleng. Zul yang berada di sebelahnya menjawab, "Puas kami tanya tetapi dia tidak pernah menjawab. Sewaktu kami datang dahulu, dia selalu melarikan diri. Selepas tiga atau empat sesi kelas tambahan, barulah Wafi mula merapati kami dan menunjukkan kemesraannya."



"Bagaimana dia bermesra dengan orang?" Aku menyiku Mar memandangkan soalannya yang berbaur lucu itu seperti tidak sesuai diutarakan di sini.



"Maksud saya, dia merasa seronok nak belajar. Dia sudah boleh membaca dan menulis. Sedangkan sebelum ini, dia tidak langsung mengenal huruf. Cuma kita harus banyak bersabar dengan kerenahnya. Apatah lagi dia pelat oleh kerana jarang bercakap. Tetapi lincah di kelas," jawab Zul.



Kami mengangguk. "Apa yang diucapkan tadi?" Aku cuba mengulangi tutur kata Wafi tadi tetapi gagal menangkap maksudnya. Hafiz menggeleng. "Tidak pasti. Mungkin Puan boleh bertanya terus kepada Wafi."



Aku membeliakkan mata.



"Pergilah. Wafi tidak merbahaya. Dia tidak melawan. Kalau dia tidak suka, dia akan lari meninggalkan kita. Itu sahaja." Hafiz memberikan saranan yang tidak aku sangka.



Majlis penyampaian sumbangan pun bermula selepas itu. Setiap seorang anak-anak Darul Hannan seramai 52 orang dari usia seawal empat tahun hingga 17 tahun berbaris mendapatkan sumbangan dari syarikat yang terisi dalam sebuah beg kertas. Hampir luluh hatiku melihat seorang anak berusia empat tahun tersenyum gembira melihat bungkusan yang diterima. Usia empat tahun sudah berada di rumah anak yatim, aku segera mengenangkan anak saudaraku yang berusia empat tahun. Apalah yang mereka faham ketika itu? Tinggal bersama kawan, tanpa ibu bapa, ah, tidak dapat aku banyangkan betapa kerdilnya diriku dimata anak-anak ini yang sudah hidup berdikari dan mandiri sejak kecil.



Setiap anak-anak ini menerima sumbangan berisi alat tulis, buku sekolah, sebotol air, biskut dalam pek kecil, wang dalam sampul surat kecil serta beberapa cenderamata kecil seperti penanda buku dan rantai kunci. Satu beg berbaki di tanganku. Aku pasti itu untuk Wafi yang tidak kelihatan langsung dalam majlis ini.



Selepas upacara penyerahan, kami mengerjakan solat zuhur bersama anak Darul Hannan. Aku nampak kelibat Wafi dalam jemaah dan kemudian berlari keluar semula sebaik sahaja imam membacakan doa. "Kalau nak cari Wafi, cari di bawah pokok rambutan di tepi kali." Hafiz memberitahuku ketika melihatku tercangak-cangak mencari kelibat Wafi.



"Kali?" soalku dengan sedikit hairan. "Sungai, parit," balas Mar sambil tersenyum. Aku malu-malu kecil lalu memandang Mar dan Shahirah silih berganti. Mereka mengangguk seperti memberi izin lalu aku membawa beg kertas menuju ke kali. Benar, Wafi duduk di atas pangkin menghadap ke kali yang tenang dan mengalir perlahan. Matahari petang yang memancar terik kelihatan memanggang seluruh kawasan yang dipenuhi pokok buah-buahan. Namun, angin yang bertiup mendatangkan kenyamanan kepada penghuninya. Ia seolah-olah memberiku semangat untuk mendepani Wafi.



Wafi menyedari aku menghampirinya lalu menoleh ke arahku. Aku duduk di sebelahnya sambil meletakkan beg kertas. Wafi diam tidak berganjak sebaliknya menggoyang-goyangkan kakinya. Dia seperti endah tidak endah.



"Wafi puasa tak hari ini?" Wafi diam tidak memberi maklum balas. Dia masih menggoyang-goyangkan kakinya.



"Ini untuk Wafi." Aku mengunjukkan beg kertas kepadanya. Wafi menoleh tanpa menyentuh langsung. Aku mati akal untuk berbicara.



"Wafi tak suka kami datang?" Aku menukar topik perbualan. Di dalam kepala, aku merancang soalan-soalan lain yang mahu kutanyakan kepadanya jika Wafi masih membisu.



"..ang...jap," tiba-tiba Wafi bersuara dengan pelat yang pekat. Aku tiba-tiba seperti tersedar dari lamunan.



"..ang...jap! ...ci!" Suara pelatnya kedengaran lagi. Aku tidak memahaminya. Suasana menjadi sepi. Aku gagal memahami Wafi. Segera Wafi bangun, mencapai beg kertas dan meninggalkan aku.



"..ang...jap!...ci!" Wafi jalan menghentak-hentak kaki sambil menjerit-jeritkan patah kata yang tidak aku ketahui maksudnya. Anak yatim ini meninggalkan aku sekali lagi.



Aku kembali kepada Ustaz Mujid selepas aku pasti airmataku tidak lagi tumpah meskipun mataku sudah merah. Kami bersiap sedia mahu pulang dan bersalaman dengan anak-anak Darul Hannan.



"Wafi mahu tetamu datang selalu. Tiada sesiapa selain kami. Ibu bapa tiada. Kalau ada pun, mereka terlalu miskin untuk datang ke mari menjenguk anak-anak ini." Begitu kata Hafiz sebelum aku masuk ke kereta. Runtuh hatiku seketika mendengarkan bicara Hafiz. Aku ini sedang duduk di abad ke-21. Mengapa kisah yang selalu aku dengar semasa kecil masih berulang lagi pada zaman moden ini. Masih ada lagi anak yatim yang kesepian pada zaman orang sibuk bermain dengan gajet dan menyebut tentang internet, tentang jalur lebar, tentang globalisasi.



Kesepian"Saya ingin menyampaikan rasa hati anak-anak ini. Mereka kesepian dan perlukan perhatian. Ustaz Mujib sudah mewakafkan dirinya untuk Darul Hannan. Dia sudah melakukan yang terbaik. Dia tidak boleh dipersalahkan jika anak yatim di bawah jagaannya bukan seperti yang kita sangka. Tanggungjawab itu kepada kita. Kepada anak-anak yatim." Hafiz memulakan bicaranya. Sesuatu yang tidak aku sangka keluar dari mulutnya.



"Ini amah besar Allah kepada kita, bukan kepada Ustaz Mujib sahaja. Apa yang Wafi cuba sampaikan itu adalah datang dari rasa hati anak-anak yatim itu sendiri," Zul menambah.



"Apa yang perlu kami buat?"



"Datanglah selalu seperti apa yang Wafi maksudkan," kata Hafiz.



"Itu bermakna, anak-anak yatim ini bukan perlu diraikan ketika bulan puasa sahaja?" Aku bertanya. Zul mengangguk. Hafiz pula mengiyakan.



"Mereka terlalu mewah ketika bulan puasa. Perkara ini sudah banyak pihak yang sentuh. Sebulan puasa, mereka dibawa ke hotel untuk upacara berbuka, sumbangan datang melimpah ruah hingga anak-anak kepenatan dan tidak sempat ulang kaji pelajaran atau bertadarus. Sebaik sahaja takbir hari raya, mereka kembali berdiam di sini." Zul menerangkan.



"Memang malang nasib mereka. Gembira sebulan dan terus dilupakan untuk sebelas bulan berikutnya. Salah siapa jika anak-anak yatim ini terabai?" Sambung Hafiz.



"Mereka tidak mahu wang. Makan mewah di hotel, baju baru, alat tulis, buku. Mereka mahu dilawati setap hari. Bercakap dengan orang lain. Selain kami. Banyangkan perasaan mereka ini selama 10-15 tahun duduk di asrama. Kami tahu Ustaz Mujib tidak akan mengatakannya tetapi biarlah kami memberitahu Puan dan orang-orang lain yang akan datang ke sini."



Aku merenung diri sendiri. Duduk di asrama sekejap pun dah homesick, apatah lagi mereka. Aku menganggukkan kepala beberapa kali lalu masuk ke dalam kereta. Wafi melambai-lambaikan tangan dari jauh. Meskipun tadi dia membenci kami, kini dia seperti tidak mahu melepaskan pula. Anak ini memang aneh.



Aku mengesat airmata. Mar sudah tersedu-sedu di sebelahku manakala Shahirah cuba menahan airmatanya dari jatuh. Sepanjang perjalanan ke kota, kami berdiam diri mengenangkan luahan hati Zul dan Hafiz. Wajah Wafi dengan ayat '...ang...jap...' masih terngiang-ngiang di telingaku. Aku tertidur dalam keresahan dan menghampiri ibu kota, aku tiba-tiba terjaga. Aku terdengar suara Wafi dengan fasih bertutur. Ayatnya tadi jelas kedengaran di telingaku.



"Datang sekejap. Datang sekejap! Benci!"



Wafi menyedarkanku tentang erti sebuah kehidupan. Anak yatim bukanlah untuk kita kongsi kesedihannya sekali dalam setahun. Mereka sepi, mereka sunyi. Dunia dengan kawan-kawan tidak mendatangkan kasih sayang yang memadai.



Selepas peristiwa itu, aku membentangkan kertas kerja kepada pihak pengurusan syarikat dengan memberi contoh Wafi. Aku mahu kali ini syarikat lebih bersedia untuk turun ke Darul Hannan atau mana-mana rumah anak yatim sekurang-kurangnya sekali sebulan.



"Kita harus malu pada pelatih guru yang masih belum bekerja tetapi sudah bersedia menyumbangkan tenaga demi membantu anak yang terbiar. Kita yang punya wang, kehidupan, kestabilan dan kerjaya namun apa yang telah kita beri kepada mereka selama ini? Apakah tidak boleh kita sumbangkan sedikit dari hati nurani kita untuk memberikan kasih sayang kepada mereka?"



Meskipun awalnya enggan, aku memaksa syarikat bersetuju dengan cadanganku. Malah aku mengugut meletakkan jawatan jika syarikat berkeras dengan polisi Tanggungjawab Sosial Korporat - CSR - yang sekadar bertujuan mengurangkan bebanan cukai korporat.



Selepas setahun, kehadiran kami mengubah peribadi Wafi menjadi anak yang ceria dan ramah. Anak-anak Darul Hannan sendiri gembira menerima kasih sayang yang kami berikan kepada mereka. Dalam tempoh itu, kami bawa mereka melawat ke pusat pelancongan sekitar ibu kota, menonton persembahan teater, melihat acara sambutan kemerdekaan, melawat muzium, menziarahi hospital, berkelah di air terjun dan pantai, juga bersama-sama membersihkan Darul Hannan. Dalam tempoh itu, aku dapat menikmati kehidupan yang lebih bermakna. Darul Hannan kian ceria dengan kehadiran kami saban bulan. Mereka sudah mengerti maksud kasih sayang sekaligus membuang kebencian dan kesunyian yang menguasai diri mereka ketika itu.



Wafi, anak yatim di pinggir kali itu menyedarkan kami tentang kehidupan.



No comments: