mari amalkan

mari amalkan
selawat syifa
Cili-merah..cili-merah...cili-merah.

Wednesday, August 15, 2012

Cedokan dari Sinar on line ; Tika Bidadari Berbisik – Single atau Berkahwin Kita Sama Sahaja

Siti Farrah Shahwir & Noraini Ismail


14 Ogos 2012

STATUS bujang selalu dikaitkan dengan hidup tanpakongkongan, kesepian ataupun pengganggu rumah tangga orang. Kita juga asyik disogokkan dengan bahan bacaan bagaimana memahami lelaki sedangkan kita sendiri belum cukup mengenali siapa kita dan siapa sebenarnya seorang wanita? Bukanlah sesuatu yang membanggakan apabila memegang gelaran single atau bujang. Apa yang dapat dipersuratkan hanyalah ‘takdir’. Bukankah kita disuruh percaya kepada qadak dan qadar?



Hidup bersendiri di dunia yang penuh pancaroba bukanlah mudah bagi seorang wanita. Faktor persekitaran lebih menakutkan kita, bukan? Apakah definisi faktor persekitaran? Dalam konteks masyarakat tempatan, faktor persekitaran lebih menjurus kepada cakap orang, buah mulut, sindiran, perli-memerli ataupun pandangan serong masyarakat sekeliling. Bayangkan, sekiranya faktor persekitaran ini lenyap, adakah kita akan kuat dan setegar banjaran yang menopang permukaan bumi? Jawapannya, sudah pasti “Ya!”.



Terima kasih wahai pembaca-pembaca kerana menjawab persoalan ini meskipun hanya bicara bisu yang menjadi penghubung cerita kita. Kita menjadi lemah kerana manusia itu sendiri. ALLAH tidak menzalimi sebaliknya kita yang menzalimi diri sendiri. “Sesungguhnya kami menganiaya diri kami sendiri.”



Yunus: 44



Acap kali, orang bujang seperti saya mengeluh, “Untungnya kawan-kawan aku yang dah kahwin. Seronoknya bila tengok kawan-kawan ada anak.”



Saya berasa begitu sehingga mengalami fobia untuk membuka laman facebook kawan-kawan lama. Kalau boleh rasa ingin menghindar dan tidak mahu bertanya khabar mereka kerana dibimbangi diutarakan ‘pertanyaan-pertanyaan maut’ yang berulang-ulang. Contohnya, “Kau bila lagi?”, “Umur dah tua, nak tunggu apa lagi?”, “Bilalah nak rasa nasi minyak” dan banyak lagi. Kesimpulan di sini, bukanlah sombong atau mendabik diri tetapi kerana malu dalam bahagia! Mudah-mudahan kawan-kawan dan pembaca memahaminya. Jadi maafkan sahaja wanita-wanita status bujang ini sekiranya mendiamkan diri dan menjauhkan diri daripada teman-teman.



Langkah pertama untuk bangkit semula setelah ‘rebah’ dengan kata-kata orang maka berdoalah,“Wahai pemilik nyawaku, aku sangat terbatas pengetahuanku. Sangat berkeinginan mengenali ciptaan yang sejenis denganku. Ya ALLAH, ikhlaskan aku dan semoga menjadi titik permulaan buatku menjernihkan tanggapan yang sebelum ini keruh di dalam hati dan benak. Amin ”



Langkah kedua adalah paling mudah iaitu dengan mengenalpasti siapa kita. Adakah berstatus bujang atau seorang yang berstatus seorang isteri? Langkah ketiga adalah berfi kiran positif dan bertindak berubah menjadi empati yakni meletakkan diri di tempat pihak yang berbeza. Contohnya, andai sudah berkahwin, bayangkan, hayati, rasai dan fahami sendiri apabila berada di pihak yang bujang. Begitu juga sebaliknya bagi wanita bujang.







Dari Pena Seorang Isteri



Wanita manakah yang tidak bahagia sebaik sahaja perkataan ‘sah’ dilafazkan oleh dua saksi pernikahannya? Mungkin ada, itu pun kerana terpaksa berkahwin sedang hati tidak rela. Rasa bahagia seorang isteri itu diterjemahkan melalui titisan air mata. Ia bukan lakonan semata, bahkan lahir dari rasa syukur kepada Maha Pencipta cinta. Setelah berjaya melalui beberapa fasa dalam hubungan, maka hari pernikahanlah yang paling dinanti dengan debaran yang bukan kepalang.



Ketika ramai lagi gadis seusia belum berpunya, seorang isteri yang baru melangkah masuk ke alam perkahwinan berasa sungguh istimewa kerana telah bersuami. Buku lama ditutup dan dikenang. Buku baru dibuka dan dijaga dengan penuh keazaman. Saya pasti setiap wanita bergelar isteri berazam untuk sehidup semati dengan suami tercinta. Ke mana sahaja kanda berada, dinda akan setia bersama. Kanda demam, dinda yang lesu. Kanda lapar, dinda yang lemah. Cubit paha kanan,paha kiri turut terasa.



Pasti juga semua isteri berazam untuk menggembirakan hati sang suami. Perut suami dijaga. Seleranya ditanya, “Abang suka makanan yang pedas atau manis?” “Yang berkuah atau kering?” “Panas atau suam?” Yang tidak pandai memasakakan segera membeli buku-buku resipi atau mendapatkannya dari internet. “Abang gemar makanan Barat atau Timur atau mungkin Timur Tengah?” Mungkin juga menelefon adik-beradikdan sahabat baik bertanyakan resipi lauk-pauk istimewa. Ada juga yang sanggup berkursus cara membuat kek, roti dan kuih-muih hanya untuk menggembirakan perut suami. Siapa lagi kalau bukan diri sendiri yang mengenyangkannya?



Mula-mula memasak tu memanglah sukar mahu mengalahkan masakan emak mertua. Jika lawan diandai seperti melawan bola, kita kalah 8-0. Jika lawan badminton, pusingan pertama sahaja kita tersungkur dengan mata 21-1. Tetapi jangan kecewa, telan sahaja apa yang dikomen suami kerana lama kelamaan, suami akan menghargai air tangan kita pula. Yang penting, laksanakanlah dengan hati dan perasaan diiringi zikrullah sepanjang proses menyediakan masakan sehinggalah ke peringkat menghidang. Insya-ALLAH ... tidak akan mengecewakan. Cubalah...



Itu baru bab masak-memasak. Bagaimana dengan penampilan diri? Ramai isteri yang sangat mengambil berat hal yang satu ini. Yang gemuk akan cuba mendisiplinkan cara pemakanan. Jerawat di pipi dirawat. Perut yang buncit di atasi dengan meminum teh herba atau menyapu krim halia dan serai wangi. Tidak mengapalah andai terpaksa berkejar ke tandas sekerap mana pun, yang penting dapat memenuhibentuk badan idaman suami. Yang tidak pernah berkebaya, akan mula mencubanya. Baju kurung akan dianggap fesyen lama yang tidak lagi menarik.



Terkadang, atas permintaan suami, kita sanggup mencubawarna terang dan garang sedangkan sebelum ini, warna lembut suram yang menjadi pilihan. Tudung bawal diganti dengan gaya yang terkini. Jika ke kedai kain atau butik, kita akan bertanya, “Mana ya kain yang terbaru di pasaran?” Biar dipuji suami, “Cantik isteri abang, pandai bergaya, kalau orang tanya, isteri siapa tu? Isteri abang juga.” Ketika itu, hidung mula kembang kempis. Iyalah.. suami yang puji.



Begitulah para isteri berusaha yang terbaik dan termampu hanya untuk memenangi dan menawan hati suami. Luar dalam dijaga rapi. Namun, cabaran sebenar seorang isteri belum lagi terserlah pada hari pernikahan atau tiga, empat bulan dalam tempoh perkahwinan. Awal perkahwinan semuanya manis, manis dan manis belaka. Dan akan terus manis sekiranya isteri itu seorang wanita yang solehah. Manis mengikut acuan solehah. Pahit pun dianggap manis. Sesungguhnya pahit itu ubat. Namun, mampukah semua wanita bergelar isteri menelan kepahitan dan memberi yang manis?



Cabaran sebenar akan bermula apabila masing-masing sudah mengenali secara ringkas tabiat dan tingkah laku hakiki pasangan. Ia mungkin mengambil sedikit masa atau mungkin lebih masa, semuanya bergantung kepada cara hidup dan komunikasi suami isteri. Cabaran bermula apabila masing-masing sudah kembali berpijak di bumi nyata selepas tempoh bulan madu berakhir. Suami kembali bekerja. Isteri juga kembali sibuk malah bertambah sibuk setelah menjawat jawatan baru; seorang isteri.



Percayalah, beberapa ketika selepas pernikahan, kita tidak mungkin mengenali warna sebenar suami walau telah berkongsi bantal, selimut, tilam, pinggan, cawan, sudu, syampu, ubat gigi, tuala dan apa yang ada di dalam rumah. Begitu juga dengan ibu dan ayahnya, mertua kita. Apalagi ipar-duai dan biras.



Mengenali suami tidaklah serumit mengenali ahli keluarganya. Insya-ALLAH, kekuatan dan kekurangan suami lebih mudah dikenalpasti kerana kita tinggal di bawah satu bumbung. Yang baik, kita sanjungi, yang lemah kita teguri. Tegurlah secara lemah lembut, bukannya membebel (walau sukar). Sikap ini paling dibenci suami (disukai isteri). Tetapi, ditakdirkan jika berjodohkan suami yang menganggap lemah-lembut teguran kita itu umpama bebelan, berlapang dadalah.



Cubalah menukar strategi yang lebih diberkati dan yang patut didahulukan; mengadulah kepada ALLAH Yang Maha Mendengar. Saya terkesan dengan cara Puan Hajah Raudzah Haji Roslan (pesara UiTM Johor yang kini berhijrah ke Madinah) yang sentiasa merintih kepada ALLAH agar suami tercinta, Prof. Dr. Haji Muhd. Kamil Ibrahim (penulis Travelog Haji), berubah menjadi lelaki, suami dan ketua keluarga yang lebih positif penghayatan Islamnya. Setelah berdoa tanpa jemu, ALLAH mengabulkannya, malah memberi lebih baik lagi, mungkin terbaik; melebihi harapan dan impian Puan Raudzah. Alhamdulillah.



Bagaimana pula dengan sikap suami yang susah untuk diterima hati? Misalnya, ada suami yang akan mencampakkan stoking di tempat ditanggalkannya. Begitu juga dengan seluar atau seluar yang lebih kecil. Atau suami yang suka menengking tanpa mengira masa atau tempat? Mungkin juga, suami yang telah terbiasa meninggalkan sahaja pinggannya di meja makan tanpa sedikit pun pertolongan dihulurkan.



Nanti dulu, jangan mudah melatah. Belajarlah menerima sesuatu yang amat susah diubah. Kita pasti akan terasa kerana hati kita sifatnya mudah terusik. Mulut kita pasti akan memberi kata-kata yang agak kurang manis terhadap suami. Ini kenyataan. Namun, kita perlu juga menerima hakikat, ada juga kelakuan dan sisi kita yang tidak digemari suami. Banyak. Jadi sebelum membuat teguran kepada suami, kita cerminlah dahulu diri sendiri.



Suami kita mata keranjang? Pantang nampak gadis



berpakaian seksi atau berdahi licin, pasti lehernya tertelengteleng. Mana mungkin ada isteri yang gemarkan suami sebegini. Jadi, apa tindakan kita? Apakah kita juga harus menukar gaya pemakaian atau menempek bedak di wajah setebal mungkin? Tidak perlu, malah berdosa besar andai aurat terdedah kepada yang bukan muhrim. Sedang aurat sesama wanita juga perlu dijaga, apatah lagi aurat di hadapan lelaki asing. Bersolek pula hanyalah untuk suami bukan untuk tontonan lelaki lain. Jadi, apa tindakan kita, para isteri?



Suami yang beriman dan beramal soleh tentu akan menahan pandangannya, oleh yang demikian bersyukurlah sekiranya itu suami kita. Namun jika sebaliknya, tegurlah mereka selembut mungkin. Memang payah untuk menegur secara lemah-lembut dalam keadaan cemburu, namun cubalah. Yang pasti, berdoalah kepada ALLAH agar tabiat buruk suami mata keranjang ini akan berubah dan semoga suami kita lebih mampu menjaga iman dan amal solehnya.



Oh Mertuaku...



Tidak sempurna pula kalau tidak bercerita tentang hubungan isteri dengan ibu bapa mertua. Memang janggal beribukan seseorang yang tidak melahirkan kita dan berayahkan seorang lelaki asing yang menjadi muhrim sebaik sahaja akad nikah. Namun, kejanggalan tersebut boleh diatasi. Ia bergantung kepada siapa dan bagaimana kita membawa diri. Nasihat saya, jadilah diri sendiri, jangan berlakon. Kerana lambat-laun, perangai sejak azali lagi pasti terbongkar.



Sebagai ahli baru dalam keluarga mertua, jagalah bual bicara. Itu yang paling penting. Jangan menyampuk tidak tentu arah. Jangan pula bergurau secara berlebihan walaupun kita pernah melepasi ujian saringan Raja Lawak Musim Pertama. Apa sahaja cerita yang sampai ke telinga, biarkan berakhir di situ sahaja. Jangan dipanjangkan kepada iparduai- biras yang lain. Jagalah aib mereka kerana aib kita yang tidak tertepi juga pasti dijaga-NYA.



Apabila ada antara mereka yang ingin berkongsi rasa dan mengadu kepada kita, dengarlah. Namun, di akhir bicara, sebutlah kepada mereka; berdoalah kepada ALLAH Yang Maha Mendengar dan Maha Membantu. Andai diri sendiri mengamalkan solat tahajud atau qiamullail, maka cadangkan mereka juga mengamalkannya. Agak idealistik bukan? Itulah yang terbaik perlu kita kongsikan bersama.



Kita perlu rajin? Ya, jika kita pernah memenangi Anugerah Anak Paling Pemalas dalam keluarga, maka berusaha gigihlah untuk rajin di rumah mertua. Bukan berlakon, tetapi berusaha mengubah ke arah yang lebih positif dan mengekalkannya apabila pulang ke rumah sendiri (harapnya begitulah). Pernah suatu ketika di majlis perkahwinan adik ipar, saya yang keletihan mengisi telur di dalam kotak, minta izin untuk berbaring sekejap (saya telah menjadi menantu selama 13 tahun ketika itu). Lantas emak mertua terus membuka cerita.



Begini kisahnya.



Pada zaman dahulu, ada sepasang kembar perempuan. Sama cantik. Ada seorang pemuda meminati salah seorang kembar tersebut kerana kerajinannya. Sesuai untuk dijadikan calon isteri. Namun, dia malu untuk bertanya siapakah nama kembar yang sungguh rajin itu. Dia memasang niat untuk meminang gadis tersebut. Jadi, dia telah mengupah seorang rakan untuk mencari maklumat lanjut.



Pada suatu malam, rakannya itu telah hadir ke rumah si kembar yang kebetulan berlangsung satu majlis ringkas. Rakan ini memerhati dari jauh. Salah seorang kembar tersebut berbaring sambil membuat kerja. Yang seorang lagi duduk tekun melakukan kerja yang sama. Pada pendapatnya, sungguh rajin kembar yang berbaring itu, sambil baring pun boleh membuat kerja. Lantas ditanyakan nama kembar yang berbaring kepada mereka yang ada di dalam majlis tersebut.



Minggu hadapannya, bertunanglah si gadis yang berbaring dengan pemuda bertuah. Setelah sebulan berkahwin, barulah pemuda tersebut menyedari yang dia telah tersalah orang. Isterinya seorang yang malas. Lebih banyak berbaring daripada bergerak. Adik iparnya pula sungguh tangkas. Pemuda redha... dan rahsia kekal rahsia.



Anda faham maksud emak mertua saya? Saya amat faham.



Lalu bingkas bangun sambil ditertawakan oleh ipar-duai dan sanak saudara.



Begitulah, bukan mudah menjadi seorang isteri. Memang seronok mendapat suami. Sangat bahagia. Namun, cabarannya jangan dipandang enteng! Oleh itu, wahai bidadari bersendiri, bersyukurlah dengan keadaan sekarang, kerana amanah seorang isteri itu amat berat dan terkadang tidak tertahan dek hati, tidak tertampung dek perasaaan, tidak tertampan dek jiwa, tidak tergambar dek perkataan. Percayalah...







Bagi yang tiada masa ke kedai buku, bolehlah membuat pesanan secara pos. Sila bank in bayaran (menurut harga buku) ke akaun Karangkraf Mall Sdn Bhd. (Maybank - 0142 7120 4204). Tambah RM7 senaskhah bagi kos pos. Kemudian, fakskan slip bank (nyatakan nama, judul buku, alamat & no.tel) ke 03-5101 7483.



Atau sertakan Kiriman Wang/Wang Pos/Cek atas nama KARANGKRAF MALL SDN. BHD. Kirimkan ke Unit Langganan Karangkraf Mall Sdn Bhd, P/S 7041 Pejabat Pos Besar Shah Alam, 40700 Shah Alam, Selangor.



Sebarang pertanyaan mengenai langganan sila hubungi 03 51017480/7481 /7478 HP: 019-3310102 atau http://mall.karangkraf.com

No comments: