mari amalkan

mari amalkan
selawat syifa
Cili-merah..cili-merah...cili-merah.

Sunday, September 29, 2013

Mari Dengar Satu Cerita : Kisah Anak Seorang Tabligh



Kisah Benar dari Anak Seorang Tabligh.

Bacalah kisah yang dicoretkan anak si mati ini.

Agar kita dapat sesuatu yang bermanfaat dari kisahnya.

 

 

Bila kisah ini menyinggah di pandangan mataku...sejenak aku berfikir. Sejenak itu jua aku pantas menjadikan ia satu perkongsian untuk semua.

Tidak kupasti siapakah penulis kisah ini, namun di alam maya ini, aku terpanggil untuk menjadikan ianya satu pengisian yang menarik.

 

"Disini saya hendak bercerita sedikit tentang ayah saya yang juga seorang karkun atau tabligh.

Hanya tuan-tuan sahaja yang dapat membuat kesimpulan dengan apa yang terjadi.

Kisah ini hanya sebagai renungan kita bersama sementara masih hidup.

 

Pada 1 mei 2009 yang lepas ayah saya baru sahaja meninggal dunia di Hospital Kuala Lumpur kerana menghidap penyakit kencing manis dan juga ulser perut.

Saya hanya mempunyai 2 orang adik yang masih lagi belajar.

Adik saya yang pertama masih lagi menuntut di sebuah institusi pengajian tinggi dan yang kedua pula masih bersekolah di tingkatan lima manakala ibu pula sudah lama meninggal dunia pada tahun 1997.

Saya pula berumur 23 tahun dan bekerja di sebuah syarikat swasta sebagai pembantu teknik.

Sejak kematian ibu ayahlah yang menjaga dan mendidik kami dengan penuh kasih sayang.

 

Walaupun hanya bergantung kepada pencen ibu yang diterima setiap bulan dan pendapatan ayah yang bekerja sebagai pembantu kedai tidak seberapa tapi kehidupan kami tetap bermakna.

Ayahlah satu-satunya yang kami ada. Walaupun kehidupan kami tidak mewah tetapi dengan apa yang ada kami tetap bersyukur dan ayah masih lagi mampu untuk menyara

kami sekeluarga sehinggalah saya dapat belajar di intitusi pengajian tinggi awam.

 

Ayah telah memberikan kami didikan agama yang cukup sempurna sejak dari kecil lagi.

Setiap kali selesai solat maghrib kami akan membaca taklim (Hadis) dirumah sementara menunggu waktu isyak.

Semua ini adalah hasil didikan ayah sejak kecil lagi kepada kami adik-beradik hingga kini dan tidak pernah kami tinggalkan.

 

Walaupun ayah selalu keluar ke jalan ALLAH 3 hari setiap bulan dan 40 hari setiap tahun iaitu selepas raya aidilfitri atau hujung tahun

tetapi tanggungjawab sebagai seorang ketua keluarga tidak pernah ayah abaikan. Walaupun seringkali meninggalkan kami sendirian tetapi

kami tetap redha kerana kami tahu ayah menjalankan tanggungjawabnya kepada agama dan masyarakat. Kami percaya yang ALLAH akan membela dan memelihara kami walaupun tanpa ayah.

Saya juga seringkali mengikut jemaah keluar kejalan ALLAH bila ada kelapangan walaupun semasa bergelar seorang penuntut.

 

Tetapi usaha yang ayah jalankan ini tidak mendapat sokongan dari ahli keluarga dan saudara-mara yang lain kerana mereka

menyangka yang ayah tidak bertanggungjawab kepada anak-anak. Walaupun begitu ayah tetap tenang dan tidak mudah melatah

dengan apa yang ayah hadapi walaupun kutukan demi kutukan terus dilemparkan,

ini kerana ayah telah melakukan usaha ini sejak dari umur belasan tahun lagi.

Ayah juga sering berpuasa di bulan rejab, syaaban, ramdhan berturut-turut dan melakukan solat malam,

tidak pernah ayah tertinggal walau satu malam sekali pun, selesai solat ayah akan memanjatkan doa kepada ALLAH S.W.T meminta pertolongan,

bantuan dan memohon kepada ALLAH agar anak-anaknya menjadi seorang insan yang berguna dan tidak sekali-kali meninggalkan ibadah.

 

Setelah tamat pengajian saya telah dipanggil untuk ditemuduga bagi jawatan juruteknik di sebuah syarikat yang menjalankan kerja-kerja bagi industry petroleum,

gas dan petrokimia sekali gus diterima bekerja.

Saya terlalu bersyukur kepada ALLAH kerana memakbulkan doa ayah selama ini dan saya tidak pernah menganggur setelah tamat pengajian.

Berkat doa ayah juga lah saya dapat mengecapi kejayaan pada hari ini. Setelah 2 tahun bekerja saya telah dinaikan pangkat kepada pembantu teknik,

walaupun begitu tidak pernah sekali pun saya mengabaikan tanggungjawab saya sebagai seorang hamba kepada ALLAH dan anak.

 

Semasa ayah dimasukkan ke wad ICU di Hospital Kuala Lumpur ramai antara kenalan ayah yang datang dari dekat mahupun jauh,

ada antara mereka yang datang dari Jordan, Kuwait, Pakistan dan Arab Saudi.

Kesemua mereka adalah jemaah-jemaah Tabligh yang telah sama-sama melakukan usaha di Malaysia.

Mereka datang sebaik sahaja mendapat berita yang ayah telah dimasukkan ke hospital walaupun baru hari kedua ayah dimasukkan ke wad.

 

Semasa diwad ICU ayah tidak pernah melakukan perbuatan yang pelik dan ayah tidak pernah sekalipun meninggalkan solat lima waktu

walaupun terpaksa baring diatas katil hinggalah pada hari jumaat 1 may 2009 semasa sedang solat asar rakaat kedua secara tiba-tiba

ayah mula tidak sedarkan diri kerana luka pada usus telah berdarah kembali.

 

Semasa ayah sedang sakit pernah saya hendak menghantar ayah untuk menerima rawatan dihospital kerana penyakit kencing manis tetapi

ayah menolak kerana susah untuk menunaikan solat di sana. Walaupun ayah sakit ayah masih lagi mampu menunggang motorsikal untuk

menunaikan solat lima waktu di masjid dan masih lagi menjalankan usaha dengan keluar 3 hari.

 

Sebelum ayah mendapat penyakit kencing manis pada awal april 2009 ayah telah berniat untuk keluar 40 hari ke jalan ALLAH untuk melakukan usaha tersebut dan ketika sakit ayah tetap berkeras dengan keputusan yang dibuat. Bagi saya sebagai seorang anak saya tiada hak untuk melarang ayah dari terus melakukan usaha malah saya berharap agar ALLAH dapat memelihara ayah dari sebarang perkara yang tidak diingini. Saya redha jika ayah pergi ketika melakukan usaha tersebut kerana mati dijalan ALLAH adalah mati syahid dan saya bersyukur sekiranya ia terjadi. Tetapi belum sempat ayah melakukan usaha ALLAH terlebih dahulu mengambil nyawanya.

 

Pada jam 2100 1 mei 2009 ayah telah punkembali kerahmatullah dengan cara yang paling mudah yang ALLAH berikan. Ayah pergi dalam keadaan yang tenang. Saya sempat untuk mengajar ayah mengucap dua kalimah syahadah walaupun tiada suara ayah kedengaran tetapi dari raut wajah dan gerakan bibir telah membuatkan saya yakin yang ayah mendengar apa yang saya ucapkan. Dengan airmata yang bergelinang dahi yang mula dibasahi peluh dan ketenangan air muka ayah telah menghadap tuhan yang maha esa penghulu kepada langit dan bumi di arasy ALLAH S.W.T. Segala urusan telah ALLAH permudahkan walaupun usaha yang ayah lakukan tidaklah sebesar mana.

 

Semasa melakukan urusan untuk menuntut jenazah saya telah diberitahu yang segala perbelanjaan rawatan dihospital telah pun dibayar sepenuhnya oleh seorang HAMBA ALLAH begitu juga dengan urusan pengkebumian dan tahlil segalanya telah diuruskan oleh orang perseorangan yang tidak saya kenali. Keesokan paginya ramai kenalan ayah yang hadir untuk menziarah tidak kira dari dalam dan luar negara jauh mahupun dekat. Pelajar-pelajar tahfiz juga turut sama hadir.

 

Keesokan paginya semasa urusan memandikan jenazah terdapat darah yang mengalir dari luka akibat proses hemodalisis. Darah tersebut cukup sifatnya dan merah mengalir keluar dari tubuh ayah. Sedang saya sibuk menggosok badan ayah, seorang tukang mandi yang saya cukup kenali sebagai berkata sesuatu kepada saya.

 

“Bapak kau ni tengah tidur ke?" tanya Wak.

 

Saya tidak dapat melayan pertanyaan wak kepada saya kerana sedang sibuk memandikan jenazah ayah.

 

“Ko pakai minyak atar ke ni?" Tanya wak lagi.

 

“Mana ada, mandi pun belum lagi ni wak. Kalau minyak atar tu ada la di rumah. Minyak atar kasturi ayah punya”, Jawap saya.

 

“Hah! Ni bau kasturi la ni”, balas wak kepada saya.

 

Saya terus mendiamkan diri dan menyambung kerja saya semula. Dalam hati saya berkata.

 

“Betul juga apa yang wak ni cakap, dari tadi lagi aku bau semacam je. Macam bau badan ayah masa nak ke masjid untuk solat berjemaah pula”

 

Selepas solat zohor saya terus melakukan solat jenazah bersama-sama dengan jemaah yang lain dan apa yang saya dengar solat jenazah ini terlalu ramai dari bahagian tengah masjid hingga ke bahagian belakang saf lelaki. Selepas itu jenazah terus dibawa ke kawasan perkuburan islam Jalan Ampang untuk dikebumikan dan sekali lagi perkara yang pelik berlaku semasa menurunkan jenazah ke dalam liang lahad dimana lima orang boleh muat untuk turun kebawah sedangkan badan kami besar dan laing lahad hanya berukuran tujuh kaki lebar.

 

Semasa jenazah ayah dibawa turun dapat saya rasakan yang beratnya terlalu ringan seolah-olah sedang memeluk kapas. Sekali lagi perkara pelik terus berlaku semasa bilal sedang membaca talkin hadirin yang hadir tercium bau yang semerbak harum bak kasturi dan saya sendiri turut sama mencium bau tersebut. Selesai sahaja urusan pengkebumian ramai kenalan yang hadir bertanyakan soalan kepada saya tentang apa yang berlaku semasa di tanah perkuburan dan persoalan itu masih tidak dapat saya jawap hingga hari ini. Hanya ALLAH S.W.T sahaja yang mengetahui apa yang berlaku.

 

Bagi saya setiap amalan kita didunia pada hari ini akan menjadi pertimbangan kita diakhirat kelak. Jika didunia ALLAH ingin menunjukan kepada kita atas perbuatan kita maka ianya akan berlaku inikan pula di akhirat. InsyaALLAH tuan-tuan apa yang berlaku kita jadikan iktibar buat diri kita dan renungan kita bersama. Saya tidaklah pandai menulis dan berkata-kata apatah lagi bila berbicara soal agama, saya juga seperti tuan-tuan insan yang lemah disisi ALLAH S.W.T. segala apa yang saya ceritakan adalah kisah benar dalam hidup saya dan ianya bukanlah nukilan semata-mata. Terpulang pada tuan-tuan semua untuk menilainya. Walaupun ayah telah tiada tetapi saya berniat dalam hati saya kerana ALLAH S.W.T saya akan meneruskan usaha yang dilakukan oleh ayah."

 

Sharing is Caring
 
Wallahualam...

Sunday, July 21, 2013

Jom amalkan 10 tip dibawah ini bermula dari hari ini juga.

Jom amalkan 10 tip dibawah ini bermula dari hari ini juga.




Sebenarnya diuji dalam nikmat ini amat memerlukan pertolongan Allah. Takut pula timbul sifat sombong, bangga diri, rasa hebat dan lain2. Hanya padaNya kita berserah setelah berdoa dan berusaha. Beberapa tip yang boleh kongsi bersama.



1. Kalau tiba-tiba teringatkan anak kirimkan bacaan Al Fatihah. Sampai ke ayat "iyyakanakbudu waiyyakanastain" - yang ertinya "Hanya kepada Mu kami sembah dan hanya padaMU pohon pertolongan..", mintalah apa-apa hajat masa itu yang ada hubung kait dengan anak yang Kita ingat tu, habiskan bacaan surah Al Fatihah doakan semuga anak kita diberi kefahaman yang sebenarnya dalam urusan agamanya, memiliki ilmu yang bermanafaat Dan serahkan urusan anak kepada Allah untuk menjaganya.



2. Pandang wajahnya semasa dia tidur ucapkan bahawa, ibu nak (nama anak) jadi anak yang soleh sayang!. Cubalah amalkan ( ustaz kata ini makna kita bercakap dengan rohnya ) Dan ucapan ini adalah DOA Dan Allah Maha mendengar lagi maha melihat.



3. Masa bangun solat malam, solatlah hajat disisinya. Maksudnya Kita solat dalam bilik dia Dan dekat dengan dia. Jika Kita selalu buat Dan Kita juga selalu beritahu dia yang Kita sering doakan dia, dia akan rasa satu ikatan kasih sayang yang hakiki yang Kita amat sayangkan dia dan nak dia jadi anak soleh.Dia akan tahu Kita selalu solat hajat untuknya.



4. Minta dikasihani. Ucapkan setiap masa bahawa kita ni sedang menunggu panggilan Allah. Jika Dia tak jadi anak soleh bermakna dia tak sayangkan kita dan tentunya kita akan merana di Alam Barzah nanti.



5. Peluklah anak selalu walaupun dia sudah besar, sebagaimana Kita tatang dia masa kecilnya. Aura ciuman dan belaian ibu sambil bisikkan padanya yang kita bangga mempunyai anak sepertinya.



6. Maafkan anak Kita setiap masa walaupun perbuatannya amat melukakan hati Kita.Muhasabbah diri mungkin kesilapan yang anak lakukan itu adalah kerana dosa-dosa kita dimasa lampau.



7. Yang paling penting jaga tutur kata Kita, jangan sekali-kali ucapkan perkataan yang boleh melukakan hatinya. Jika ini berlaku juga kerana kita TER.. kata, cepat-cepat cari masa yang sesuai untuk Kita minta maaf padanya. Mengakulah padanya itu kelemahan Kita, Kita marah kerana dia buat salah,bukan bermaksud membenci.Ceritalah buat macam dramapun boleh .



8. Amalkan membaca ayat 40 surah Ibrahim supaya Kita,anak Dan zuriat keturunan Kita termasuk dalam golongan orang2 yang tetap mendirikan Solat. [Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku.]



9. Selalu ingatkan anak bahawa tak guna ada pangkat, belajar tinggi, hatta hafal Quran sekalipun jika tidak mempunyai peribadi yang mulia.Allah tak pandang wajah yang cantik tapi pandang hati yang cantik. Allah tak sayang, manusia tak suka.



10. Masa basuh beras niatkan "Ya.. Allah lembutkanlah hati anak-anak ku sebut nama dia.....untuk faham agamanya ", [kenapa Kita nak dia faham agama, kerana anak yang tak faham agama boleh bawa ibubapanya juga ke neraka] sebagaimana engkau lembutkan beras ini menjadi nasi ". Basuh beras lawan jam ( macam org tawaf ) sambil selawat kepada Nabi Muhamad S.A.W. Masa buat kerja ini hati jangan lalai..dan ingat kepada Allah selalu.



RENUNG_renungkan

Tuesday, January 1, 2013

Kematian itu satu kepastian - Catatan Farush Khan - Sinar Online



FARUSH KHAN

7 November 2012

Dalam khutbah Jumaat pada Hari Raya Aidiladha yang lepas di masjid tempat saya tinggal, topik disampaikan bukan mengenai perayaan, persaudaraan atau pengorbanan. Tajuknya ialah 'Mengingati Maut".



Khatibnya menceritakan panjang lebar mengenai mati; tentang betapa mati tetap akan tiba apabila sampai detiknya, walaupun seseorang itu dikerumuni pakar jantung atau dia berada di sebalik benteng yang teguh.



Termenung kita memikirkan selepas mendengar amaran khatib mengenai sabda Rasullullah: "Jika kamu tahu mengenai azab akhirat, kamu akan sedikit ketawa dan banyak menangis".



Khatib melemparkan soalan apakah kita rasa sudah cukup dengan solat lima waktu yang kita tunai setiap hari untuk kita menghadapi mati yang boleh datang menjemput kita pada bila-bila masa ALLAH kehendaki.



Selepas solat, saya bertemu Dr Fuad, rakan sekampung yang secara kebetulan, selalu mengingatkan saya dan kawan-kawan mengenai mati.



Mendengar khutbah itu, beliau pun e-mel kepada saya mengenai maut, topik kegemarannya. Ini ceritanya.



Dari segi ilmu matematik, kata Fuad, kebarangkalian mati ialah satu. Jika dijawab 0.999999 ia salah.



Semakin hari kita semakin dekat dengan kematian. Setiap langkah yang kita ambil, adalah langkah yang membawa kita ke arah kubur. Kita tak pernah melangkah semakin jauh dari kubur kita.



Semua kita diberi tempoh kontrak hidup di dunia yang telah ditetapkan. Ada yang 60 tahun, ada 70 tahun, ada hanya 30 tahun, ada yang satu tahun dan ada juga yang hanya beberapa minit. Apa yang berlaku ialah setiap hari berlalu bermakna satu hari lagi telah kurang dari tempoh kontrak kita ini.



Manusia meraikan ulang tahun hari kelahiran. Jika mereka menyedari hakikat bahawa sebenarnya tempoh kehidupan mereka telah berkurang satu tahun, tentu mereka akan menangis dan tidak tertawa pada hari ulang tahun hari kelahiran mereka itu.



Yang menghairankan, semakin dekat dengan kubur, ramai dalam kalangan kita yang semakin kuat berusaha untuk mengumpul harta, walaupun mereka tahu harta itu pasti kita tinggalkan. Perkara yang kita akan bawa, iaitu iman dan amal tidak pula dititikberatkan. Kita tidak fokus kepada perkara yang akan menjadi bekalan kita, tetapi kepada perkara yang hanya akan menjadi habuan orang lain.



Nabi SAW ada memberi nasihat bahawa orang paling bijaksana ialah yang paling banyak ingat pada kematian dan membuat persiapan untuknya. Jadi orang yang tidak ingat mati bukanlah bijak kerana dia bermati-matian berusaha mengumpul harta untuk menjadi habuan orang lain sehingga terlupa untuk mengumpul habuan dia sendiri di kubur nanti.



Ada sebuah kisah di Pulau Fiji; seorang ahli perniagaan muda yang dianggap berjaya, telah membina sebuah rumah seperti mahligai; mewah dan hebat. Setelah siap kediamannya itu, dia pun masuk dan menikmati kemewahan di dalam dan sekitarnya. Tapi kerana ajal telah sampai, selepas hanya sebulan, maut telah menjemputnya dan tinggallah mahligainya bersama dengan janda muda, yang cantik jelita dan kaya-raya.



Selepas tempoh edah, seorang hamba ALLAH lain telah masuk meminang, menikahi jandanya dan “basuh kaki” memasuki mahligai yang begitu indah.



Itulah 'hadiah' ditinggalkan oleh ahli perniagaan yang bertungkus-lumus sebelum menjadi arwah. Apalah agak perasaan arwah jika dia dapat melihat dan memikirkan apa yang sudah terjadi di mahligainya itu. Adakah dia seorang yang bijaksana? Adakah dia seorang yang berjaya?



Oleh kerana mati sudah pasti dan kita melihat sendiri dengan mata kepala kita apa berlaku, maka jika kita bijak, ambillah iktibar. Buatlah persiapan untuk keperluan diri sendiri, untuk masa depan sendiri; ketika sendirian di alam barzakh. Cairkan aset kita dengan menghantar ke akhirat sebanyak mungkin dengan infak di jalan ALLAH, wakaflah kepada masjid, madrasah tahfiz dan untuk usaha-usaha agama. Apa yang kita infakkan dengan ikhlas itulah kepunyaan kita yang hakiki. Apa yang kita tinggal di belakang tidak tentu siapa punya.



Harta itu mungkin beku begitu saja atau dihabiskan oleh anak-anak dan pewaris yang mungkin tidak menghargai warisan mereka terima.



Jadi fikirkanlah; adakah kita mahu harta kita untuk benar-benar memberi manfaat kepada kita atau untuk menjadi beban penghisaban di akhirat kelak.



Terima kasih Fuad.

Wednesday, August 15, 2012

Cedokan dari Sinar On line; Hijab, Rahsia Muslimah Menawan

Nor Hafizah Md Shah

22 Mac 2012
  Alhamdulillah jika anda memang sudah memakai tudung selepas baligh lagi. Bagi anda yang masih baru, teruskan niat anda itu kerana Allah SWT. Jangan sesekali memandang hina mereka yang tidak bertudung. Lebih baik anda mendoakan agar Allah SWT membuka hati mereka untuk menutup aurat di kepala itu.



Anda masih boleh bergaya walaupun memakai tudung, tetapi perlu menepati syarat dalam Islam. Allah SWT berfirman di dalam Al-Quran yang bermaksud: “...hendaklah mereka melabuhkan tudung (selendang) mereka ke leher dan dada mereka...” (Surah An-Nur: Ayat 31). Cara berpakaian juga perlu sopan bertepatan dengan pemakaian tudung menutupi paras dada 360 darjah. Ia bermaksud, bahagian depan dan belakang perlu sama panjang. Dara.com ingin berkongsi beberapa tip pemakaian tudung sesuai untuk remaja seperti anda.







1- Anak Tudung – Jika anda gemar memakai selendang daripada fabrik jojet, satin atau pun sifon yang licin, maka seelok-eloknya anda menyarungkan anak tudung terlebih dahulu. Guna anak tudung buatan fabrik lycra kerana selendang tersebut akan mudah dibentuk serta terletak dengan cantik.







2- Warna Terang – Hitam dan putih adalah warna selamat untuk dipadankan dengan apa jua warna, tetapi apa kata anda ubah cita rasa itu pada penampilan diri. Gunakan warna terang pada selendang agar wajah anda kelihatan lebih segar dan bersemangat. Ini kerana warna yang pudar, gelap atau pun kedam akan membuatkan wajah anda seperti lesu dan tidak bermaya.







3- Corak Tudung – Elakkan memilih corak yang terlalu penuh pada tudung. Ia akan menyerabutkan penampilan anda. Cukup sekadar renda, kerawang, jemeki atau pun corak bunga di hujung selendang sahaja. Corak yang ringkas ini sudah boleh melengkapkan gaya manis anda. Jangan sesekali memilih corak berunsur binatang yang kontra dengan budaya Islam.







4- Sanggul Belakang – Tidak dinafikan, kewujudan sanggul di belakang kepala membuatkan tudung beralun cantik, tetapi anda perlu ingat dosa yang perlu ditanggung. Sanggul yang terlalu tinggi bukan mengikut ajaran Islam.







Tegahan gaya ini telah diriwayatkan dalam hadis Nabi Muhammad SAW yang bermaksud: “Ada dua golongan dari penduduk neraka yang belum pernah aku lihat: Suatu kaum yang memiliki cemeti ekor lembu untuk memukul manusia dan para wanita yang berpakaian tetapi bertelanjang, kepala mereka seperti bonggol unta yang bergoyang-goyang. Wanita seperti ini tidak akan masuk syurga dan tidak akan mencium baunya, sedangkan baunya dapat dicium selama perjalanan sekian dan sekian. (Hadis Riwayat Muslim)







5- Bentuk Leher – Ini juga dilarang dalam Islam kerana menyerupai agama lain. Ia juga serupa menampakkan leher anda walaupun ditutupi dengan kain tudung. Sedar atau tidak, terlalu ramai yang meniru fesyen sebegini sekarang ini. Nabi Muhammad SAW menerusi hadisnya berkata: “Barang siapa yang menyerupai sesuatu kaum, maka ia termasuk daripada golongan mereka”. (Hadis Riwayat Abu Daud, disahihkan oleh Ibnu Hibban). Maka, ubah gaya tudung anda sekarang sementara belum terlambat.







Dapatkan majalah Dara.com terbitan Kumpulan Media Karangkraf Sdn. Bhd. isu BUMPER (April 2012) – Lebih Tebal, Lebih Padat. Hadiah 240 helai TUDUNG PERCUMA menanti anda. Hanya potong keratan kupon dan sertakan borang penyertaan ASLI, dan poskan kepada kami.

Cedokan dari Sinar on line ; Tika Bidadari Berbisik – Single atau Berkahwin Kita Sama Sahaja

Siti Farrah Shahwir & Noraini Ismail


14 Ogos 2012

STATUS bujang selalu dikaitkan dengan hidup tanpakongkongan, kesepian ataupun pengganggu rumah tangga orang. Kita juga asyik disogokkan dengan bahan bacaan bagaimana memahami lelaki sedangkan kita sendiri belum cukup mengenali siapa kita dan siapa sebenarnya seorang wanita? Bukanlah sesuatu yang membanggakan apabila memegang gelaran single atau bujang. Apa yang dapat dipersuratkan hanyalah ‘takdir’. Bukankah kita disuruh percaya kepada qadak dan qadar?



Hidup bersendiri di dunia yang penuh pancaroba bukanlah mudah bagi seorang wanita. Faktor persekitaran lebih menakutkan kita, bukan? Apakah definisi faktor persekitaran? Dalam konteks masyarakat tempatan, faktor persekitaran lebih menjurus kepada cakap orang, buah mulut, sindiran, perli-memerli ataupun pandangan serong masyarakat sekeliling. Bayangkan, sekiranya faktor persekitaran ini lenyap, adakah kita akan kuat dan setegar banjaran yang menopang permukaan bumi? Jawapannya, sudah pasti “Ya!”.



Terima kasih wahai pembaca-pembaca kerana menjawab persoalan ini meskipun hanya bicara bisu yang menjadi penghubung cerita kita. Kita menjadi lemah kerana manusia itu sendiri. ALLAH tidak menzalimi sebaliknya kita yang menzalimi diri sendiri. “Sesungguhnya kami menganiaya diri kami sendiri.”



Yunus: 44



Acap kali, orang bujang seperti saya mengeluh, “Untungnya kawan-kawan aku yang dah kahwin. Seronoknya bila tengok kawan-kawan ada anak.”



Saya berasa begitu sehingga mengalami fobia untuk membuka laman facebook kawan-kawan lama. Kalau boleh rasa ingin menghindar dan tidak mahu bertanya khabar mereka kerana dibimbangi diutarakan ‘pertanyaan-pertanyaan maut’ yang berulang-ulang. Contohnya, “Kau bila lagi?”, “Umur dah tua, nak tunggu apa lagi?”, “Bilalah nak rasa nasi minyak” dan banyak lagi. Kesimpulan di sini, bukanlah sombong atau mendabik diri tetapi kerana malu dalam bahagia! Mudah-mudahan kawan-kawan dan pembaca memahaminya. Jadi maafkan sahaja wanita-wanita status bujang ini sekiranya mendiamkan diri dan menjauhkan diri daripada teman-teman.



Langkah pertama untuk bangkit semula setelah ‘rebah’ dengan kata-kata orang maka berdoalah,“Wahai pemilik nyawaku, aku sangat terbatas pengetahuanku. Sangat berkeinginan mengenali ciptaan yang sejenis denganku. Ya ALLAH, ikhlaskan aku dan semoga menjadi titik permulaan buatku menjernihkan tanggapan yang sebelum ini keruh di dalam hati dan benak. Amin ”



Langkah kedua adalah paling mudah iaitu dengan mengenalpasti siapa kita. Adakah berstatus bujang atau seorang yang berstatus seorang isteri? Langkah ketiga adalah berfi kiran positif dan bertindak berubah menjadi empati yakni meletakkan diri di tempat pihak yang berbeza. Contohnya, andai sudah berkahwin, bayangkan, hayati, rasai dan fahami sendiri apabila berada di pihak yang bujang. Begitu juga sebaliknya bagi wanita bujang.







Dari Pena Seorang Isteri



Wanita manakah yang tidak bahagia sebaik sahaja perkataan ‘sah’ dilafazkan oleh dua saksi pernikahannya? Mungkin ada, itu pun kerana terpaksa berkahwin sedang hati tidak rela. Rasa bahagia seorang isteri itu diterjemahkan melalui titisan air mata. Ia bukan lakonan semata, bahkan lahir dari rasa syukur kepada Maha Pencipta cinta. Setelah berjaya melalui beberapa fasa dalam hubungan, maka hari pernikahanlah yang paling dinanti dengan debaran yang bukan kepalang.



Ketika ramai lagi gadis seusia belum berpunya, seorang isteri yang baru melangkah masuk ke alam perkahwinan berasa sungguh istimewa kerana telah bersuami. Buku lama ditutup dan dikenang. Buku baru dibuka dan dijaga dengan penuh keazaman. Saya pasti setiap wanita bergelar isteri berazam untuk sehidup semati dengan suami tercinta. Ke mana sahaja kanda berada, dinda akan setia bersama. Kanda demam, dinda yang lesu. Kanda lapar, dinda yang lemah. Cubit paha kanan,paha kiri turut terasa.



Pasti juga semua isteri berazam untuk menggembirakan hati sang suami. Perut suami dijaga. Seleranya ditanya, “Abang suka makanan yang pedas atau manis?” “Yang berkuah atau kering?” “Panas atau suam?” Yang tidak pandai memasakakan segera membeli buku-buku resipi atau mendapatkannya dari internet. “Abang gemar makanan Barat atau Timur atau mungkin Timur Tengah?” Mungkin juga menelefon adik-beradikdan sahabat baik bertanyakan resipi lauk-pauk istimewa. Ada juga yang sanggup berkursus cara membuat kek, roti dan kuih-muih hanya untuk menggembirakan perut suami. Siapa lagi kalau bukan diri sendiri yang mengenyangkannya?



Mula-mula memasak tu memanglah sukar mahu mengalahkan masakan emak mertua. Jika lawan diandai seperti melawan bola, kita kalah 8-0. Jika lawan badminton, pusingan pertama sahaja kita tersungkur dengan mata 21-1. Tetapi jangan kecewa, telan sahaja apa yang dikomen suami kerana lama kelamaan, suami akan menghargai air tangan kita pula. Yang penting, laksanakanlah dengan hati dan perasaan diiringi zikrullah sepanjang proses menyediakan masakan sehinggalah ke peringkat menghidang. Insya-ALLAH ... tidak akan mengecewakan. Cubalah...



Itu baru bab masak-memasak. Bagaimana dengan penampilan diri? Ramai isteri yang sangat mengambil berat hal yang satu ini. Yang gemuk akan cuba mendisiplinkan cara pemakanan. Jerawat di pipi dirawat. Perut yang buncit di atasi dengan meminum teh herba atau menyapu krim halia dan serai wangi. Tidak mengapalah andai terpaksa berkejar ke tandas sekerap mana pun, yang penting dapat memenuhibentuk badan idaman suami. Yang tidak pernah berkebaya, akan mula mencubanya. Baju kurung akan dianggap fesyen lama yang tidak lagi menarik.



Terkadang, atas permintaan suami, kita sanggup mencubawarna terang dan garang sedangkan sebelum ini, warna lembut suram yang menjadi pilihan. Tudung bawal diganti dengan gaya yang terkini. Jika ke kedai kain atau butik, kita akan bertanya, “Mana ya kain yang terbaru di pasaran?” Biar dipuji suami, “Cantik isteri abang, pandai bergaya, kalau orang tanya, isteri siapa tu? Isteri abang juga.” Ketika itu, hidung mula kembang kempis. Iyalah.. suami yang puji.



Begitulah para isteri berusaha yang terbaik dan termampu hanya untuk memenangi dan menawan hati suami. Luar dalam dijaga rapi. Namun, cabaran sebenar seorang isteri belum lagi terserlah pada hari pernikahan atau tiga, empat bulan dalam tempoh perkahwinan. Awal perkahwinan semuanya manis, manis dan manis belaka. Dan akan terus manis sekiranya isteri itu seorang wanita yang solehah. Manis mengikut acuan solehah. Pahit pun dianggap manis. Sesungguhnya pahit itu ubat. Namun, mampukah semua wanita bergelar isteri menelan kepahitan dan memberi yang manis?



Cabaran sebenar akan bermula apabila masing-masing sudah mengenali secara ringkas tabiat dan tingkah laku hakiki pasangan. Ia mungkin mengambil sedikit masa atau mungkin lebih masa, semuanya bergantung kepada cara hidup dan komunikasi suami isteri. Cabaran bermula apabila masing-masing sudah kembali berpijak di bumi nyata selepas tempoh bulan madu berakhir. Suami kembali bekerja. Isteri juga kembali sibuk malah bertambah sibuk setelah menjawat jawatan baru; seorang isteri.



Percayalah, beberapa ketika selepas pernikahan, kita tidak mungkin mengenali warna sebenar suami walau telah berkongsi bantal, selimut, tilam, pinggan, cawan, sudu, syampu, ubat gigi, tuala dan apa yang ada di dalam rumah. Begitu juga dengan ibu dan ayahnya, mertua kita. Apalagi ipar-duai dan biras.



Mengenali suami tidaklah serumit mengenali ahli keluarganya. Insya-ALLAH, kekuatan dan kekurangan suami lebih mudah dikenalpasti kerana kita tinggal di bawah satu bumbung. Yang baik, kita sanjungi, yang lemah kita teguri. Tegurlah secara lemah lembut, bukannya membebel (walau sukar). Sikap ini paling dibenci suami (disukai isteri). Tetapi, ditakdirkan jika berjodohkan suami yang menganggap lemah-lembut teguran kita itu umpama bebelan, berlapang dadalah.



Cubalah menukar strategi yang lebih diberkati dan yang patut didahulukan; mengadulah kepada ALLAH Yang Maha Mendengar. Saya terkesan dengan cara Puan Hajah Raudzah Haji Roslan (pesara UiTM Johor yang kini berhijrah ke Madinah) yang sentiasa merintih kepada ALLAH agar suami tercinta, Prof. Dr. Haji Muhd. Kamil Ibrahim (penulis Travelog Haji), berubah menjadi lelaki, suami dan ketua keluarga yang lebih positif penghayatan Islamnya. Setelah berdoa tanpa jemu, ALLAH mengabulkannya, malah memberi lebih baik lagi, mungkin terbaik; melebihi harapan dan impian Puan Raudzah. Alhamdulillah.



Bagaimana pula dengan sikap suami yang susah untuk diterima hati? Misalnya, ada suami yang akan mencampakkan stoking di tempat ditanggalkannya. Begitu juga dengan seluar atau seluar yang lebih kecil. Atau suami yang suka menengking tanpa mengira masa atau tempat? Mungkin juga, suami yang telah terbiasa meninggalkan sahaja pinggannya di meja makan tanpa sedikit pun pertolongan dihulurkan.



Nanti dulu, jangan mudah melatah. Belajarlah menerima sesuatu yang amat susah diubah. Kita pasti akan terasa kerana hati kita sifatnya mudah terusik. Mulut kita pasti akan memberi kata-kata yang agak kurang manis terhadap suami. Ini kenyataan. Namun, kita perlu juga menerima hakikat, ada juga kelakuan dan sisi kita yang tidak digemari suami. Banyak. Jadi sebelum membuat teguran kepada suami, kita cerminlah dahulu diri sendiri.



Suami kita mata keranjang? Pantang nampak gadis



berpakaian seksi atau berdahi licin, pasti lehernya tertelengteleng. Mana mungkin ada isteri yang gemarkan suami sebegini. Jadi, apa tindakan kita? Apakah kita juga harus menukar gaya pemakaian atau menempek bedak di wajah setebal mungkin? Tidak perlu, malah berdosa besar andai aurat terdedah kepada yang bukan muhrim. Sedang aurat sesama wanita juga perlu dijaga, apatah lagi aurat di hadapan lelaki asing. Bersolek pula hanyalah untuk suami bukan untuk tontonan lelaki lain. Jadi, apa tindakan kita, para isteri?



Suami yang beriman dan beramal soleh tentu akan menahan pandangannya, oleh yang demikian bersyukurlah sekiranya itu suami kita. Namun jika sebaliknya, tegurlah mereka selembut mungkin. Memang payah untuk menegur secara lemah-lembut dalam keadaan cemburu, namun cubalah. Yang pasti, berdoalah kepada ALLAH agar tabiat buruk suami mata keranjang ini akan berubah dan semoga suami kita lebih mampu menjaga iman dan amal solehnya.



Oh Mertuaku...



Tidak sempurna pula kalau tidak bercerita tentang hubungan isteri dengan ibu bapa mertua. Memang janggal beribukan seseorang yang tidak melahirkan kita dan berayahkan seorang lelaki asing yang menjadi muhrim sebaik sahaja akad nikah. Namun, kejanggalan tersebut boleh diatasi. Ia bergantung kepada siapa dan bagaimana kita membawa diri. Nasihat saya, jadilah diri sendiri, jangan berlakon. Kerana lambat-laun, perangai sejak azali lagi pasti terbongkar.



Sebagai ahli baru dalam keluarga mertua, jagalah bual bicara. Itu yang paling penting. Jangan menyampuk tidak tentu arah. Jangan pula bergurau secara berlebihan walaupun kita pernah melepasi ujian saringan Raja Lawak Musim Pertama. Apa sahaja cerita yang sampai ke telinga, biarkan berakhir di situ sahaja. Jangan dipanjangkan kepada iparduai- biras yang lain. Jagalah aib mereka kerana aib kita yang tidak tertepi juga pasti dijaga-NYA.



Apabila ada antara mereka yang ingin berkongsi rasa dan mengadu kepada kita, dengarlah. Namun, di akhir bicara, sebutlah kepada mereka; berdoalah kepada ALLAH Yang Maha Mendengar dan Maha Membantu. Andai diri sendiri mengamalkan solat tahajud atau qiamullail, maka cadangkan mereka juga mengamalkannya. Agak idealistik bukan? Itulah yang terbaik perlu kita kongsikan bersama.



Kita perlu rajin? Ya, jika kita pernah memenangi Anugerah Anak Paling Pemalas dalam keluarga, maka berusaha gigihlah untuk rajin di rumah mertua. Bukan berlakon, tetapi berusaha mengubah ke arah yang lebih positif dan mengekalkannya apabila pulang ke rumah sendiri (harapnya begitulah). Pernah suatu ketika di majlis perkahwinan adik ipar, saya yang keletihan mengisi telur di dalam kotak, minta izin untuk berbaring sekejap (saya telah menjadi menantu selama 13 tahun ketika itu). Lantas emak mertua terus membuka cerita.



Begini kisahnya.



Pada zaman dahulu, ada sepasang kembar perempuan. Sama cantik. Ada seorang pemuda meminati salah seorang kembar tersebut kerana kerajinannya. Sesuai untuk dijadikan calon isteri. Namun, dia malu untuk bertanya siapakah nama kembar yang sungguh rajin itu. Dia memasang niat untuk meminang gadis tersebut. Jadi, dia telah mengupah seorang rakan untuk mencari maklumat lanjut.



Pada suatu malam, rakannya itu telah hadir ke rumah si kembar yang kebetulan berlangsung satu majlis ringkas. Rakan ini memerhati dari jauh. Salah seorang kembar tersebut berbaring sambil membuat kerja. Yang seorang lagi duduk tekun melakukan kerja yang sama. Pada pendapatnya, sungguh rajin kembar yang berbaring itu, sambil baring pun boleh membuat kerja. Lantas ditanyakan nama kembar yang berbaring kepada mereka yang ada di dalam majlis tersebut.



Minggu hadapannya, bertunanglah si gadis yang berbaring dengan pemuda bertuah. Setelah sebulan berkahwin, barulah pemuda tersebut menyedari yang dia telah tersalah orang. Isterinya seorang yang malas. Lebih banyak berbaring daripada bergerak. Adik iparnya pula sungguh tangkas. Pemuda redha... dan rahsia kekal rahsia.



Anda faham maksud emak mertua saya? Saya amat faham.



Lalu bingkas bangun sambil ditertawakan oleh ipar-duai dan sanak saudara.



Begitulah, bukan mudah menjadi seorang isteri. Memang seronok mendapat suami. Sangat bahagia. Namun, cabarannya jangan dipandang enteng! Oleh itu, wahai bidadari bersendiri, bersyukurlah dengan keadaan sekarang, kerana amanah seorang isteri itu amat berat dan terkadang tidak tertahan dek hati, tidak tertampung dek perasaaan, tidak tertampan dek jiwa, tidak tergambar dek perkataan. Percayalah...







Bagi yang tiada masa ke kedai buku, bolehlah membuat pesanan secara pos. Sila bank in bayaran (menurut harga buku) ke akaun Karangkraf Mall Sdn Bhd. (Maybank - 0142 7120 4204). Tambah RM7 senaskhah bagi kos pos. Kemudian, fakskan slip bank (nyatakan nama, judul buku, alamat & no.tel) ke 03-5101 7483.



Atau sertakan Kiriman Wang/Wang Pos/Cek atas nama KARANGKRAF MALL SDN. BHD. Kirimkan ke Unit Langganan Karangkraf Mall Sdn Bhd, P/S 7041 Pejabat Pos Besar Shah Alam, 40700 Shah Alam, Selangor.



Sebarang pertanyaan mengenai langganan sila hubungi 03 51017480/7481 /7478 HP: 019-3310102 atau http://mall.karangkraf.com

Wednesday, August 8, 2012

Cerpen dari Utusan On Line

Seorang yatim di pinggir kali


Oleh Norziati Mohd Rosman

ANAK itu bernama Wafi. Pertama kali aku mengenali anak bertubuh kecil, kurus dan berkulit gelap ini ketika kami menjejakkan kaki ke Rumah Anak Yatim Darul Hannan tahun lalu. Wafi berusia sepuluh tahun tetapi tumbesarannya terganggu oleh demam panas yang melanda dirinya ketika berusia lima tahun. Sejak itu, Wafi menghadapi masalah pertuturan dan tidak berkemampuan berbicara lebih lancar. Tetapi Wafi seorang anak yang lincah dan aktif. Dia tidak boleh duduk diam. Ada sahaja yang mahu dibuatnya. Tetapi satu sikapnya yang sering aku perhatikan, yang menjadikan dia unik ialah kegemarannya menyendiri dan mengasingkan diri dari kawan-kawan.



Ustaz Mujib menjemput kami ke bilik mesyuarat sebaik sahaja kami tiba di Darul Hanan pada awal Ramadan tahun lalu. Rumah anak yatim yang terletak di kawasan seluas 10 ekar yang diwakafkan itu agak jauh dari jalan besar dan berada di penghujung kampung. Pokok buah-buahan yang merimbun sekelilingnya ditanam Darul Hannan dibuka, kira-kira sewaktu sepuluh tahun yang lalu. Di bawah pokok yang merimbun dan rendang ini, anak-anak Darul Hannan bermain dan bergembira. Mereka tidak tahu duka, tidak mengerti sengsara meskipun hidup terasing tanpa keluarga dan saudara mara.



Di pinggirnya ada sebatang sungai kecil yang airnya digunakan untuk menyiram beberapa batas sayur yang ditanam untuk kegunaan anak Darul Hannan. Apabila tiba musim buah-buahan, anak-anak ini akan mengutip hasilnya lalu dijual kepada peraih bagi menambah wang perbelanjaan dan penyelenggaraan asrama.



Itulah kali pertama aku datang ke Darul Hannan. Syarikatku saban tahun datang ke rumah anak-anak yatim untuk menyerahkan sumbangan sempena bulan puasa. Kali ini Darul Hannan terpilih. Kami datang dari kota dengan tiga buah kereta dan sebuah van yang dipenuhi barang-barang yang disumbangkan oleh syarikat. Kabus masih menyelubungi Darul Hannan ketika kami tiba, Darul Hannan yang tenteram tetapi riuh rendah oleh suara anak-anak yatim yang berada dalam kelas masing-masing. Meskipun hari minggu, mereka tetap tidak ketinggalan mengikuti kelas tambahan yang diadakan di dewan yang tidaklah begitu besar. Kelas ini disediakan percuma oleh sekumpulan pelatih guru dari maktab perguruan berhampiran.



Sewaktu melintas kelas mereka itulah aku terpandang Wafi yang berdiri di sebalik pintu, memerhati kami masuk ke bilik mesyuarat yang letaknya di sebelah dewan. Matanya seperti memancar kemarahan. Tubuhnya mengundang kebencian. Bibirnya bergerak-gerak seperti mahu menyatakan sesuatu. Mata kami bertentangan. Aku memberi seulas senyuman kepada Wafi tetapi dia membalasku dengan jelingan tajam. Hatiku terusik dengan sikap Wafi, tetapi aku bersangka baik. Mungkin Wafi keletihan kerana berpuasa. Ragam anak-anak kecil memang begitu.



Ketika taklimat oleh Ustaz Mujib, wajah Wafi dengan penuh kemarahan dan kebencian bermain-main di ruang ingatanku. Aku tidak terlalu menumpukan kepada Ustaz Mujib yang masih muda dan berwajah bersih dengan setompok janggut yang di jaga rapi di dagunya. Seperti ada sesuatu yang menyebabkan aku tertarik untuk mendekati Wafi.



SumbanganSelepas taklimat, kami menuju ke dewan untuk sesi penyerahan sumbangan dan ramah mesra bersama anak-anak Darul Hannan. Aku bergegas mencari Wafi. Anak ini masih berdiri di pintu memerhati kami masuk seorang demi seorang. Shahirah cuba memesrai Wafi dengan mengusap kepala anak yang berambut pandak. Satu tindak balas yang tidak disangka, Wafi menepis tangan Shahirah lalu menjerit, "..ang...jap!". Wafi berlalu pergi. Shahirah terpempan. Aku di sebelahnya tergamam. Ustaz Mujib yang menyaksikan kejadian ini merapati kami. "Maafkan dia, Puan. Mungkin dia tidak sihat hari ini". Shahirah cuba menenangkan diri meskipun aku melihat kolam matanya sudah bergenang.



Mungkin mengenangkan niat kedatangan kami yang suci tidak disambut mesra. Aku menepuk bahu Shahirah beberapa kali sambil mengajaknya duduk bersama kelompok anak-anak Darul Hannan yang lain. Ekor mataku cuba mencari Wafi sambil berharap dia kembali ke dewan. Sekali lagi, hatiku ditarik-tarik untuk mendekati anak ini.



Seorang pelatih guru yang kemudian ku ketahui namanya Hafiz, merapati kami selepas menyaksikan peristiwa yang tidak disangka-sangka itu. "Namanya Wafi. Dia baik, tetapi memang ada masalah pertuturan." Bicara Hafiz melegakan kami. Kemudian dengan tertunduk-tunduk, Hafiz memohon maaf lalu memberi sedikit maklumat tentang Wafi. "Bila ada tetamu, Wafi akan berkeadaan begitu."



"Mengapa?"



Hafiz menggeleng. Zul yang berada di sebelahnya menjawab, "Puas kami tanya tetapi dia tidak pernah menjawab. Sewaktu kami datang dahulu, dia selalu melarikan diri. Selepas tiga atau empat sesi kelas tambahan, barulah Wafi mula merapati kami dan menunjukkan kemesraannya."



"Bagaimana dia bermesra dengan orang?" Aku menyiku Mar memandangkan soalannya yang berbaur lucu itu seperti tidak sesuai diutarakan di sini.



"Maksud saya, dia merasa seronok nak belajar. Dia sudah boleh membaca dan menulis. Sedangkan sebelum ini, dia tidak langsung mengenal huruf. Cuma kita harus banyak bersabar dengan kerenahnya. Apatah lagi dia pelat oleh kerana jarang bercakap. Tetapi lincah di kelas," jawab Zul.



Kami mengangguk. "Apa yang diucapkan tadi?" Aku cuba mengulangi tutur kata Wafi tadi tetapi gagal menangkap maksudnya. Hafiz menggeleng. "Tidak pasti. Mungkin Puan boleh bertanya terus kepada Wafi."



Aku membeliakkan mata.



"Pergilah. Wafi tidak merbahaya. Dia tidak melawan. Kalau dia tidak suka, dia akan lari meninggalkan kita. Itu sahaja." Hafiz memberikan saranan yang tidak aku sangka.



Majlis penyampaian sumbangan pun bermula selepas itu. Setiap seorang anak-anak Darul Hannan seramai 52 orang dari usia seawal empat tahun hingga 17 tahun berbaris mendapatkan sumbangan dari syarikat yang terisi dalam sebuah beg kertas. Hampir luluh hatiku melihat seorang anak berusia empat tahun tersenyum gembira melihat bungkusan yang diterima. Usia empat tahun sudah berada di rumah anak yatim, aku segera mengenangkan anak saudaraku yang berusia empat tahun. Apalah yang mereka faham ketika itu? Tinggal bersama kawan, tanpa ibu bapa, ah, tidak dapat aku banyangkan betapa kerdilnya diriku dimata anak-anak ini yang sudah hidup berdikari dan mandiri sejak kecil.



Setiap anak-anak ini menerima sumbangan berisi alat tulis, buku sekolah, sebotol air, biskut dalam pek kecil, wang dalam sampul surat kecil serta beberapa cenderamata kecil seperti penanda buku dan rantai kunci. Satu beg berbaki di tanganku. Aku pasti itu untuk Wafi yang tidak kelihatan langsung dalam majlis ini.



Selepas upacara penyerahan, kami mengerjakan solat zuhur bersama anak Darul Hannan. Aku nampak kelibat Wafi dalam jemaah dan kemudian berlari keluar semula sebaik sahaja imam membacakan doa. "Kalau nak cari Wafi, cari di bawah pokok rambutan di tepi kali." Hafiz memberitahuku ketika melihatku tercangak-cangak mencari kelibat Wafi.



"Kali?" soalku dengan sedikit hairan. "Sungai, parit," balas Mar sambil tersenyum. Aku malu-malu kecil lalu memandang Mar dan Shahirah silih berganti. Mereka mengangguk seperti memberi izin lalu aku membawa beg kertas menuju ke kali. Benar, Wafi duduk di atas pangkin menghadap ke kali yang tenang dan mengalir perlahan. Matahari petang yang memancar terik kelihatan memanggang seluruh kawasan yang dipenuhi pokok buah-buahan. Namun, angin yang bertiup mendatangkan kenyamanan kepada penghuninya. Ia seolah-olah memberiku semangat untuk mendepani Wafi.



Wafi menyedari aku menghampirinya lalu menoleh ke arahku. Aku duduk di sebelahnya sambil meletakkan beg kertas. Wafi diam tidak berganjak sebaliknya menggoyang-goyangkan kakinya. Dia seperti endah tidak endah.



"Wafi puasa tak hari ini?" Wafi diam tidak memberi maklum balas. Dia masih menggoyang-goyangkan kakinya.



"Ini untuk Wafi." Aku mengunjukkan beg kertas kepadanya. Wafi menoleh tanpa menyentuh langsung. Aku mati akal untuk berbicara.



"Wafi tak suka kami datang?" Aku menukar topik perbualan. Di dalam kepala, aku merancang soalan-soalan lain yang mahu kutanyakan kepadanya jika Wafi masih membisu.



"..ang...jap," tiba-tiba Wafi bersuara dengan pelat yang pekat. Aku tiba-tiba seperti tersedar dari lamunan.



"..ang...jap! ...ci!" Suara pelatnya kedengaran lagi. Aku tidak memahaminya. Suasana menjadi sepi. Aku gagal memahami Wafi. Segera Wafi bangun, mencapai beg kertas dan meninggalkan aku.



"..ang...jap!...ci!" Wafi jalan menghentak-hentak kaki sambil menjerit-jeritkan patah kata yang tidak aku ketahui maksudnya. Anak yatim ini meninggalkan aku sekali lagi.



Aku kembali kepada Ustaz Mujid selepas aku pasti airmataku tidak lagi tumpah meskipun mataku sudah merah. Kami bersiap sedia mahu pulang dan bersalaman dengan anak-anak Darul Hannan.



"Wafi mahu tetamu datang selalu. Tiada sesiapa selain kami. Ibu bapa tiada. Kalau ada pun, mereka terlalu miskin untuk datang ke mari menjenguk anak-anak ini." Begitu kata Hafiz sebelum aku masuk ke kereta. Runtuh hatiku seketika mendengarkan bicara Hafiz. Aku ini sedang duduk di abad ke-21. Mengapa kisah yang selalu aku dengar semasa kecil masih berulang lagi pada zaman moden ini. Masih ada lagi anak yatim yang kesepian pada zaman orang sibuk bermain dengan gajet dan menyebut tentang internet, tentang jalur lebar, tentang globalisasi.



Kesepian"Saya ingin menyampaikan rasa hati anak-anak ini. Mereka kesepian dan perlukan perhatian. Ustaz Mujib sudah mewakafkan dirinya untuk Darul Hannan. Dia sudah melakukan yang terbaik. Dia tidak boleh dipersalahkan jika anak yatim di bawah jagaannya bukan seperti yang kita sangka. Tanggungjawab itu kepada kita. Kepada anak-anak yatim." Hafiz memulakan bicaranya. Sesuatu yang tidak aku sangka keluar dari mulutnya.



"Ini amah besar Allah kepada kita, bukan kepada Ustaz Mujib sahaja. Apa yang Wafi cuba sampaikan itu adalah datang dari rasa hati anak-anak yatim itu sendiri," Zul menambah.



"Apa yang perlu kami buat?"



"Datanglah selalu seperti apa yang Wafi maksudkan," kata Hafiz.



"Itu bermakna, anak-anak yatim ini bukan perlu diraikan ketika bulan puasa sahaja?" Aku bertanya. Zul mengangguk. Hafiz pula mengiyakan.



"Mereka terlalu mewah ketika bulan puasa. Perkara ini sudah banyak pihak yang sentuh. Sebulan puasa, mereka dibawa ke hotel untuk upacara berbuka, sumbangan datang melimpah ruah hingga anak-anak kepenatan dan tidak sempat ulang kaji pelajaran atau bertadarus. Sebaik sahaja takbir hari raya, mereka kembali berdiam di sini." Zul menerangkan.



"Memang malang nasib mereka. Gembira sebulan dan terus dilupakan untuk sebelas bulan berikutnya. Salah siapa jika anak-anak yatim ini terabai?" Sambung Hafiz.



"Mereka tidak mahu wang. Makan mewah di hotel, baju baru, alat tulis, buku. Mereka mahu dilawati setap hari. Bercakap dengan orang lain. Selain kami. Banyangkan perasaan mereka ini selama 10-15 tahun duduk di asrama. Kami tahu Ustaz Mujib tidak akan mengatakannya tetapi biarlah kami memberitahu Puan dan orang-orang lain yang akan datang ke sini."



Aku merenung diri sendiri. Duduk di asrama sekejap pun dah homesick, apatah lagi mereka. Aku menganggukkan kepala beberapa kali lalu masuk ke dalam kereta. Wafi melambai-lambaikan tangan dari jauh. Meskipun tadi dia membenci kami, kini dia seperti tidak mahu melepaskan pula. Anak ini memang aneh.



Aku mengesat airmata. Mar sudah tersedu-sedu di sebelahku manakala Shahirah cuba menahan airmatanya dari jatuh. Sepanjang perjalanan ke kota, kami berdiam diri mengenangkan luahan hati Zul dan Hafiz. Wajah Wafi dengan ayat '...ang...jap...' masih terngiang-ngiang di telingaku. Aku tertidur dalam keresahan dan menghampiri ibu kota, aku tiba-tiba terjaga. Aku terdengar suara Wafi dengan fasih bertutur. Ayatnya tadi jelas kedengaran di telingaku.



"Datang sekejap. Datang sekejap! Benci!"



Wafi menyedarkanku tentang erti sebuah kehidupan. Anak yatim bukanlah untuk kita kongsi kesedihannya sekali dalam setahun. Mereka sepi, mereka sunyi. Dunia dengan kawan-kawan tidak mendatangkan kasih sayang yang memadai.



Selepas peristiwa itu, aku membentangkan kertas kerja kepada pihak pengurusan syarikat dengan memberi contoh Wafi. Aku mahu kali ini syarikat lebih bersedia untuk turun ke Darul Hannan atau mana-mana rumah anak yatim sekurang-kurangnya sekali sebulan.



"Kita harus malu pada pelatih guru yang masih belum bekerja tetapi sudah bersedia menyumbangkan tenaga demi membantu anak yang terbiar. Kita yang punya wang, kehidupan, kestabilan dan kerjaya namun apa yang telah kita beri kepada mereka selama ini? Apakah tidak boleh kita sumbangkan sedikit dari hati nurani kita untuk memberikan kasih sayang kepada mereka?"



Meskipun awalnya enggan, aku memaksa syarikat bersetuju dengan cadanganku. Malah aku mengugut meletakkan jawatan jika syarikat berkeras dengan polisi Tanggungjawab Sosial Korporat - CSR - yang sekadar bertujuan mengurangkan bebanan cukai korporat.



Selepas setahun, kehadiran kami mengubah peribadi Wafi menjadi anak yang ceria dan ramah. Anak-anak Darul Hannan sendiri gembira menerima kasih sayang yang kami berikan kepada mereka. Dalam tempoh itu, kami bawa mereka melawat ke pusat pelancongan sekitar ibu kota, menonton persembahan teater, melihat acara sambutan kemerdekaan, melawat muzium, menziarahi hospital, berkelah di air terjun dan pantai, juga bersama-sama membersihkan Darul Hannan. Dalam tempoh itu, aku dapat menikmati kehidupan yang lebih bermakna. Darul Hannan kian ceria dengan kehadiran kami saban bulan. Mereka sudah mengerti maksud kasih sayang sekaligus membuang kebencian dan kesunyian yang menguasai diri mereka ketika itu.



Wafi, anak yatim di pinggir kali itu menyedarkan kami tentang kehidupan.



Monday, January 30, 2012

dari KOSMO - Amalkan kumur, gosok dan flos gigi

TATKALA mata bertemu mata, hanya sekuntum senyuman menjadi penghubung komunikasi pertama. Tetapi senyuman manis yang ditawarkan itu tidak sempurna jika ia tidak datang bersama sepasang gigi yang cantik, bersih dan putih.
Bukan untuk tujuan kosmetik semata-mata, kesihatan gigi sebenarnya merupakan tunjang untuk kesihatan keseluruhan tubuh badan manusia. Walaupun ia jarang diberi keutamaan terutama sekali di dunia yang terlalu obses dengan kecantikan berasaskan kosmetik.
Bagi selebriti, penyanyi dan ahli perniagaan yang mula membina nama melalui Akademi Fantasia 4, Farhan Azizan, 28, kebersihan dan kecantikan gigi adalah penjagaan wajib bagi beliau. Bukan disebabkan dia merupakan seorang selebriti tetapi, penekanan terhadap penjagaan gigi dan mulut sudah pun mula diberi perhatian sejak kecil lagi.
Lepas makan terus gosok gigi
"Terima kasih kepada ibu yang banyak membimbing kami lima beradik. Beliau sangat tegas dalam hal menjaga dan membersihkan mulut. Tiap kali selepas makan, adalah menjadi amalan wajib untuk membersih mulut. Ibu juga tidak menggalakkan kami makan coklat sejak kecil," ujar Farhan tentang rejim penjagaan gigi dan mulutnya sejak kacil.
Sudah membiasakan diri menggosok gigi acap kali makan, sekurang-kurangnya empat kali dalam sehari, rejim Farhan tidak terhenti di situ sahaja.
Bahkan, obses beliau menjaga kesihatan gigi menyebabkan dia akan berjumpa dengan doktor gigi setiap bulan untuk melakukan scaling. Untuk sesi scaling setiap bulan itu dia memperuntukkan RM50.
"Saya tidak pernah ada apa-apa masalah gigi saya mahupun mulut. Jadi saya tidak pernah berjumpa doktor untuk apa-apa masalah, cuma mendapatkan nasihat semasa membuat scaling," katanya yang mengakui akan membawa ubat gigi dan berus gigi bersama-sama setiap masa.
GIGI yang tidak digosok akan menyebabkan plak selain gusi membengkak dan berdarah.
Dalam pada itu, Farhan juga peka terhadap ubat gigi yang digunakan. Oleh itu, beliau menggunakan ubat gigi organik yang menggunakan kandungan utama iaitu daun mambu.
"Saya tidak gunakan flos sebab takut ia memberi kesan kepada gusi dan boleh merenggang gigi. Ia bukan tidak baik, tetapi mungkin saya tidak mahir menggunakan flos," katanya lagi yang ditemui di pejabat Kosmo! baru-baru ini.
Menariknya, disebabkan rejim gigi sihat yang diamalkan Farhan sehingga kini dia masih memiliki dua gigi susu.
Sementara itu menurut seorang doktor gigi, Dr. Mazleen Abdul Rahman dari Klinik Pergigian Dr. Leen di Kajang, Selangor, selain memberus gigi yang menjadi amalan wajib, flos gigi adalah satu lagi elemen paling penting penjagaan gigi yang perlu dipratikkan.
"Walaupun kita berkumur atau memberus gigi selepas makan tetapi, tahukan anda bahawa akan terdapat makanan tersekat di celah-celah gigi?" tanya beliau.
Katanya, flos tidak perlu dilakukan kerap tetapi apabila perlu sahaja. Namun, kerisauan ia akan menyebabkan gigi renggang atau gusi berdarah tidak berasas sekiranya ia dilakukan secara betul.
"Flos dengan lembut dan jangan tekan dalam. Flos yang salah boleh memudaratkan gusi. Saya biasanya akan meminta pesakit menunjukkan cara mereka flos gigi supaya ia tidak dilakukan secara salah," katanya lagi sambil memberitahu scaling secara kerap tidak memudaratkan gigi kerana ia tidak membabitkan gigi sebaliknya hanya menggunakan getaran ultrasonic untuk memecahkan karang gigi.
Namun, memberus gigi dipandang satu amalan wajib dan mesti dilakukan beberapa kali sehari kerana ia berfungsi memecahkan sekumpulan bakteria dan sisa makanan yang membentuk biofilm dan seterusnya akan membentuk satu lapisan keras di sekitar permukaan gigi dan gusi kita.
Apabila memberus gigi, ia akan memecahkan biofilm sebelum ia mula merebak. Plak dan karang gigi di permukaan gigi juga menjadi penyebab utama mulut berbau.
Ia juga boleh terhasil apabila seseorang itu tidak membersihkan lidah mereka. Bau mulut boleh diatasi dengan memastikan gigi dan lidah diberus dengan betul dan penggunaan ubat kumur.
Antara sebab lain mulut berbau ialah kekurangan air liur berpunca daripada penyakit atau pemakanan ubat.
Bagi mereka yang mempunyai masalah itu, mengunyah gula-gula getah atau menggunakan air liur gantian boleh menyelesaikan masalah itu.
AMALAN membersih gigi dengan garam juga menjadi antara petua amalan Farhan.
Selain flos dan memberus mahupun berkumur Mazleen atau lebih mesra dengan panggilan Leen juga menggesa, supaya pemeriksaan gigi tetap dilakukan sekurang-kurangnya enam bulan sekali.
Ditanya mengenai kepercayaan gigi terlalu putih tidak berapa kuat, ujarnya tiada fahaman seperti itu.
Bagaimanapun, ada kepercayaan gigi kuning sedikit agak kuat kerana mempunyai lapisan dalam yang tebal malah, sebenarnya gigi manusia sedikit kekuningan.
Jelas beliau, berkumur mulut bukanlah wajib tetapi digalakkan sebagai rejim tambahan. Sebaiknya, pilihlah ubat kumur mulut bebas alkohol kerana ia boleh mengeringkan mulut selain mempunyai florida, antiplak, gliserin, garam dan bebas gula.
Jumpa doktor walau tidak sakit
Katanya, sikap berjumpa dengan doktor hanya apabila sakit menjadi punca mengapa perjumpaan dengan doktor gigi seringkali dilabelkan 'menakutkan'.
Malah, satu tinjauan membuktikan 50 peratus rakyat Malaysia bertindak mengunjungi doktor gigi hanya ketika mereka berdepan dengan masalah gigi.
Pada kebanyakan masa, pesakit lebih rela makan ubat gigi atau tahan sakit selama berbulan-bulan mahupun bertahun-tahun semata-mata kerana enggan berjumpa doktor qiqi.
Rakyat Malaysia sukar menyenaraikan pemeriksaan gigi sebagai satu prosedur kesihatan yang wajib seperti mana pemeriksaan kesihatan lain.
Jangan takutkan anak
DOKTOR MAZLEEN memberi tunjuk ajar cara memberus gigi yang betul kepada sekumpulan kanak-kanak di kliniknya di Kajang.
Lebih menyedihkan apabila, ada pula ibu bapa yang suka menakut-nakutkan anak bahawa jika membuat nakal akan dibawa jumpa doktor gigi untuk mencabut gigi.
Ugutan seperti itu sejak kecil menimbulkan sejenis ketakutan kepada kanak-kanak sejak kecil apabila mendengar perkataan doktor gigi.
"Perkara seperti ini telah menjadikan seseorang itu tidak berani berhadapan dengan doktor gigi. Ibu bapa perlu menghindari kenyataan menakutkan berkenaan doktor gigi.
"Mereka perlu melatih dan menjadi contoh baik dari segi menjaga kesihatan mulut, gigi mahupun membuat temujanji untuk pemeriksaan," demikian tambah Leen.
Apabila ditanya tentang kedatangan pesakit ke klinik beliau, beliau mengakui 80 peratus pesakit datang selepas sakit dan lazimnya untuk mencabut gigi, manakala 20 peratus lagi datang dengan kesedaran melakukan pemeriksaan.
Bercakap lanjut mengenai kos dan caj rawatan, Leen memberitahu, rawatan gigi sememangnya mahal tetapi, masih terkawal.
Katanya rawatan gigi banyak menggunakan material mahal, perlu dibersihkan berkali-kali atau bahan pakai buang. Semua itu bagi memastikan keselamatan dan tiada infeksi kelak.